KELUAR DARI KEPOLISIAN NOORMAN KAMARU TAK MALU JADI PENJUAL BUBUR


NOORMAN

KOMPAS.com — Norman Kamaru, mantan anggota polisi dan artis, itu menegaskan bahwa dirinya tidak malu berjualan bubur. Dari berjualan bubur, dia bisa menyambung hidup bersama istrinya yang bekerja kantoran di Jakarta.

“Saya enggak malu. Buat apa malu? Semua sama-sama untuk cari duit halal, kok. Yang malu kalau jadi pencuri,” kata Norman kepadaKompas.com di warungnya, Kalibata City, Jakarta Selatan, Selasa (9/9/2014) malam.

Tak inginkah ia kembali jadi artis, sesuai impiannya saat meninggalkan Brimob? Ia tak menampik, sampai saat ini, masih banyak yang mengundangnya tampil di stasiun TV. Bahkan, ia sudah merampungkan dua judul film televisi (FTV).

“Kalau nyanyi masih belum bisa karena saya enggak punya materi lagu sendiri. Lagu yang kemarin kan udah nggak boleh lagi dinyanyikan,” ucapnya.

Menapaki tiga jalur karier yang berbeda, ia mempunyai kesan masing-masing. Hanya, ia mengaku hidupnya kini lebih nyaman. “Jujur, saya lebih nyaman hidup seperti ini. Saya bisa lepas dan bermasyarakat dibanding yang dulu,” ungkapnya dengan mata sedikit nanar.

Norman menceritakan bagaimana dia memikirkan dengan matang untuk berjualan bubur ayam Manado. Salah satu contohnya adalah dalam pemilihan lokasi. Lokasi warungnya yang berada di Tower Damar, Kalibata City, ini memang cukup strategis. Posisinya langsung berada di depan lobi dan berdekatan dengan pintu masuk-keluar parkir basement. Tak hanya itu, lokasinya tepat berada di depan lapangan futsal indoorapartemen.

“Sebulan saya cari-cari lokasi ini, setiap saya foto lokasi, istri nggak suka karena maunya yang dekat lobi. Ini (ruko, red) bisa dapat karena ditawari oleh pihak pengelola langsung, ya sudah saya DP saja Rp 2 juta,” kenangnya. “Buat buka warung ini, keluar modal Rp 80-an (juta, red).”

Ia pun tak salah strategi, lokasi “emas” ini membuatnya banyak didatangi pelanggan. Tak hanya penghuni apartemen, para tamu dan anak-anak muda penggemar futsal pun kerap nongkrong di warung 24 jam-nya. “Saya kan juga jual kopi dan mi instan. Jadi, kalau malam, sering juga jadi tempat ngopi-ngopi,” katanya.

Satu menu makanan di warungnya dijual tak terlalu mahal. Minimal Rp 15.000, pelanggan sudah bisa menikmati olahan hidangan Manado racikan Norman.

Hanya, kata dia, sekalipun warungnya ramai dan banyak pelanggan, usaha tiga bulannya ini belum balik modal. “Dikit lagilah,” kata pria bertato ini.

 

Sumber : Kompas.com

Iklan

About Al Hudri, S.Pd.I

I'm a Teacher

Posted on 10 September 2014, in Berita Populer. Bookmark the permalink. Tinggalkan komentar.

Silakan Berkomentar dengan Facebook/Twitter/Wordpress/Google+

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: